Peeling dan biorevitalisasi - urutan prosedur yang benar

Ketika seseorang mencapai usia tertentu ("titik kritis" —30 tahun dan lebih tua), jumlah protein fibrilar yang bertanggung jawab untuk turgor kulit, yang dikenal sebagai kolagen dan elastin, secara alami berkurang. Ini tercermin dalam penurunan elastisitas kulit, hilangnya kesegaran, dan keteduhan alami yang sehat. Fitur wajah juga berubah: talang oval, tulang pipi dan hidung menonjol lebih tajam. Untungnya, di gudang tata rias modern ada teknologi inovatif yang dapat memperlambat proses penuaan yang tidak dapat diubah.

Esensi dari peeling dan biorevitalisasi

Sebelum mengungkapkan esensi dari kedua prosedur, perlu dipahami tujuan apa yang dikejar masing-masing. Hasil akhirnya, sebagai suatu peraturan, adalah keinginan untuk mencapai perbaikan dalam kondisi dan peremajaan kulit wajah yang nyata. Tata rias modern memiliki beberapa teknik yang digunakan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Salah satu metode ini meliputi biorevitalisasi. Istilah kompleks menyembunyikan semua injeksi asam hialuronat (hyaluronate) yang diketahui. Esensi dari metode ini terdiri dari saturasi lapisan dalam dermis dan epidermis dengan glikosaminoglikan non-sulfat, yang merupakan bagian dari jaringan ikat, epitel dan saraf. Pengangkutan komponen hyaluronate bersama dengan vitamin kompleks dilakukan dengan injeksi atau implantasi laser dari gel khusus.

Untuk sifat yang berguna dari asam hialuronat termasuk yang berikut ini:

  • Stimulasi proses regeneratif pada dermis dan epidermis;
  • Aktivasi produksi alami elastin dan kolagen;
  • Aktivitas kelenjar sebaceous menurun;
  • Menghaluskan kerutan halus;
  • Membawa kembali ke proses metabolisme normal di jaringan kulit.

Agar efek dari prosedur biorevitalisasi menjadi lebih lama, biasanya diberikan beberapa suntikan obat. Durasi kursus ditentukan oleh ahli kosmetologi berdasarkan kondisi kulit pasien, usia dan karakteristik organisme.

Langkah demi langkah biorevitalisasi terlihat seperti ini:

  1. Ahli kecantikan melakukan pembersihan menyeluruh terhadap wajah klien menggunakan salah satu metode yang tersedia;
  2. Krim anestesi dioleskan pada kulit selama 20-30 menit. Ini akan membantu mengurangi sensasi nyeri selama pemberian obat ke jaringan kulit;
  3. Obat ini disuntikkan di bawah kulit dengan jarum tipis atau menggunakan radiasi laser intensitas rendah. Teknik pertama dianggap lebih efektif, tetapi juga lebih menyakitkan.

Seringkali, pasien setelah injeksi biorevitalisasi mengeluh hematoma dan pembengkakan kecil pada wajah (papula). Tapi ini adalah fenomena yang cukup umum, yang keluar sendiri selama 1 hingga 2 hari ke depan.

Berbeda dengan biorevitalisasi, selama pembersihan mendalam pada kulit wajah, yaitu mengupas, pengangkutan zat ke jaringan epidermis dan dermis tidak terjadi. Sebagai gantinya, ahli kosmetologi mengangkat sel-sel epitel mati dengan cara kimia atau mekanik. Dengan kata lain, pengelupasan adalah "peluncuran" proses metabolisme alami di kulit akibat paparan sel-sel muda dan sehat. Karena itu, respirasi sel dirangsang, dan nutrisi masuk ke jaringan kulit lebih cepat dan lebih aktif.

Untuk pembersihan kulit dalam, persiapan asam khusus konsentrasi tinggi digunakan, penggunaan yang hanya boleh dilakukan oleh spesialis. Melakukan prosedur di rumah tidak dianjurkan, karena ini penuh dengan kerusakan pada epitel dan penampilan luka bakar.

Opsi populer lainnya adalah mengupas retinoik atau kuning. Ini menyiratkan efek pada kulit retinoid - analog buatan vitamin A. Teknologi pembersihan wajah ini lebih lembut: ketika asam retinoat pekat (tretinoin 5% atau 10%) diterapkan pada kulit selama seperempat jam, menghasilkan lapisan oklusal di atasnya dan Selama proses ini, produksi tretinoin yang seragam distimulasi. Biasanya, proses pengelupasan "kuning" mencakup setidaknya empat prosedur, diulangi dengan interval 2 hingga 4 minggu.

Apakah mungkin untuk digabungkan?

Biorevitalisasi memiliki karakteristik sendiri, serta prosedur pembersihan kulit yang dalam, dan indikasinya berbeda. Dengan demikian, pengelupasan kulit wajah dilakukan bahkan untuk remaja di bawah usia 18 tahun, karena selama masa pubertas mereka menghadapi masalah dermatologis seperti rosacea, jerawat, jerawat, dan peningkatan kulit berminyak. Dan disini suntikan asam hialuronat tidak diindikasikan untuk orang di bawah 30 - 35 tahunjika tidak ada indikasi khusus untuk perilaku mereka.

Paling sering, pertanyaan apakah akan menggabungkan biorevitalisasi dan pengelupasan, para ahli kecantikan berikan jawaban negatif. Paparan kulit selama kedua prosedur ini cukup traumatis dan membutuhkan waktu tertentu untuk regenerasi alami. Karena itu, jika di salon mana pun Anda ditawari untuk menggabungkannya dalam satu kunjungan, kami sarankan Anda untuk menolak dan mencari tempat lain untuk menjalani perawatan kosmetik.

Urutan prosedur

Pertanyaan utama yang diajukan oleh klien yang ingin menjalani prosedur perawatan dan peremajaan kulit wajah, pada resepsi di ahli kecantikan, adalah pilihan urutan tindakan.

Cara melakukannya dengan lebih baik: lakukan pengelupasan dan kemudian setujui injeksi asam hialuronat atau ubah urutan prosedur. Tidak ada jawaban tegas untuk pertanyaan ini, karena spesialis akan membuat keputusan berdasarkan individu, berdasarkan karakteristik tubuh dan kondisi kulit Anda, serta faktor-faktor lain (usia, adanya penyakit tertentu, minum obat tertentu, dll.).

Kedua prosedur ini sangat berbeda dalam teknologi, jenis paparan pada kulit dan bahan yang digunakan selama proses. Ini juga perlu dipertimbangkan ketika memilih urutan dan taktik tindakan.

Mengapa tahap ini kritis? Semuanya tergantung pada teknologi pembersih kulit yang dipilih: retinoic ("yellow") atau chemical peeling. Opsi kedua lebih traumatis., dan setelah itu memegang jaringan kulit wajah tetap edematous untuk waktu yang lama. Jika injeksi hialuronat dibuat dalam waktu yang diizinkan setelah pengelupasan kimia, proses regenerasi akan dipercepat, sehingga edema akan turun sedikit lebih cepat.

Efeknya dijelaskan oleh kekhasan paparan asam hialuronat, yang menyerap kelebihan cairan yang tersisa di sel epidermis setelah dry cleaning. Namun, biorevitalisasi tidak dapat segera dilakukan: interval waktu tertentu harus dipertahankan.

Mengupas retinoic Ini memiliki efek hemat pada kulit, jadi biorevitalisasi setelah dilakukan dalam waktu yang lebih singkat. Sudah di hari ketiga, keseimbangan vitamin A di kulit yang dirawat cukup dipulihkan untuk menciptakan efek yang dapat diandalkan dari faktor eksternal yang agresif.

Mengupas sebelum biorevitalisasi

Jika Anda disarankan untuk membersihkan kulit wajah sebelum injeksi hyaluronate, perhatikan bahwa salah satu efek yang dicapai adalah mengurangi periode regenerasi epidermis setelah penggunaan asam agresif.

Skema prosedur yang dipilih akan terlihat sebagai berikut:

  1. Untuk mulai dengan, ahli kecantikan akan melakukan sekitar dua pembersihan mendalam dengan glikol pada interval 7 hingga 10 hari. Berkat prosedur ini, kulit wajah akan terkelupas dari sel-sel mati, dan sintesis kolagen aktif akan dimulai pada lapisan dalamnya;
  2. Kemudian suntikan hyaluronate antara diberikan setelah 4-5 hari;
  3. Setelah 5-6 hari lagi, pasien menjalani lagi dua prosedur peeling dengan interval satu minggu;
  4. Setelah melakukan semua langkah yang ditunjukkan, ia kembali menjalani biorevitalisasi akhir 5 hari setelah pengelupasan terakhir.

Dengan skema ini, efek kompleks tercapai, yaitu: periode pemulihan kulit dipersingkat, pasien praktis tidak menolak irama kehidupan yang biasa, dan hasil prosedur terlihat dengan mata telanjang setelah 15 hari.

Biorevitalisasi sebelum dikupas

Metode peremajaan wajah yang dipilih, di mana pengelupasan setelah biorevitalisasi dilakukan secara bertahap, juga memiliki karakteristik sendiri. Mereka termasuk urutan tertentu, jumlah dan urutan manipulasi:

  1. Suntikan asam hialuronat dilakukan dalam tiga dosis, dengan interval 15 hari antara setiap prosedur;
  2. Setelah tahap ini, pasien mengalami pengelupasan retinoic. Pemulihan setelah pembersihan dan seberapa efektif proses memulihkan kulit wajah berjalan sangat tergantung pada implementasi yang setia dari rekomendasi medis (dibahas di bawah), yang wajib selama periode rehabilitasi.

Dipercayai bahwa biorevitalisasi yang dilakukan sebelum dikupas akan memudahkan proses regenerasi kulit dan mengurangi risiko efek samping dan komplikasi.

Interval dan batasan

Banyak pasien mencoba mencari tahu sendiri, tetapi ahli kosmetik yang bertanggung jawab wajib memberi tahu Anda sebelum prosedur berapa hari setelah mengupas Anda dapat melakukan biorevitalisasi.

Tentu saja, interval waktu ini seharusnya tidak terlalu besar, jika tidak, efek setelah pembersihan mendalam pada kulit akan diminimalkan. Pilihan ideal - tunggu sekitar 10 - 15 hari. Jika biorevitalisasi dilakukan lebih awal, ini akan memberikan hasil yang tidak diinginkan, karena jaringan kulit pada saat ini masih cukup rentan. Jika teknologi pembersihan kulit atraumatic dipilih (misalnya, retinoic peeling), waktu tunggu dapat dikurangi menjadi satu minggu atau bahkan lima hari.

Dengan berlalunya interval peeling kimia antara prosedur harus dari seminggu hingga 15 hari. Lebih baik menunggu waktu maksimum yang disarankan, karena regenerasi epidermis setelah dry cleaning membutuhkan waktu lama. Jika Anda menerima suntikan hyaluronate pada tanggal yang lebih awal, itu mungkin mengembangkan eritema.

Ada yang pasti pembatasandiaplikasikan pada pasien yang telah menjalani kompleks kedua prosedur. Daftar ini termasuk rekomendasi khusus, mengabaikan yang dapat mengurangi efek suntikan dan pembersihan kulit secara mendalam:

  • Terkena kulit traumatis rentan terhadap hiperpigmentasi, jadi sebelum keluar di wajah harus diaplikasikan alat pelindung dengan faktor SPF tinggi. Penting untuk mematuhi tindakan ini dalam waktu satu bulan setelah prosedur, tetapi untuk kesehatan kulit lebih baik untuk melindunginya dari efek negatif dari sinar ultraviolet secara permanen. Anda harus menahan diri untuk tidak mengunjungi solarium setidaknya selama 15 hari;
  • Selama periode sampai kulit pulih setelah mengunjungi ahli kecantikan, jangan gunakan kulit keras dan scrub, masker wajah dan krim. Agar tidak memicu perkembangan reaksi alergi spontan, dalam waktu sebulan, jangan mencoba produk kecantikan dan kosmetik baru;
  • Simpan antihistamin dalam kotak P3K Anda setiap saat. Ini adalah ukuran yang diperlukan untuk semua orang, bukan hanya mereka yang rentan terhadap alergi. Jika selama masa pemulihan, ruam, eritema, dan bengkak muncul di wajah kulit akibat reaksi alergi, itu dapat memengaruhi kondisinya secara negatif dan menghilangkan efek pengelupasan dan biorevitalisasi;
  • Selama seminggu setelah prosedur, jangan memaksakan diri untuk aktivitas fisik (terutama berat badan). Peningkatan aktivitas fisik berkontribusi pada aliran darah ke kulit wajah, dan ini tidak diinginkan;
  • Dalam 2 sampai 4 minggu, intervensi kosmetik dan / atau plastik tambahan pada kulit wajah dilarang;
  • Pada minggu-minggu pertama setelah prosedur, menolak untuk mengunjungi bak mandi dan sauna;
  • Untuk periode pemulihan, jangan mengonsumsi vitamin kelompok B.

Urutan mana yang lebih baik untuk dipilih?

Pergantian optimal dari prosedur pembersihan wajah dan biorevitalisasi adalah prosedur yang cocok untuk Anda secara pribadi. Setiap pasien memiliki karakteristik tubuhnya sendiri, tidak ada rekomendasi umum. Dipercaya bahwa urutan prosedur yang benar harus ditentukan setelah setidaknya dua konsultasi dengan ahli kosmetologi yang berpengalaman. Spesialis tidak hanya akan memilih peralatan untuk kasus khusus Anda, tetapi juga menetapkan waktu yang diperlukan antara setiap tahap.

Itulah mengapa Anda tidak harus menunggu jawaban yang pasti untuk pertanyaan apa yang lebih baik - mengupas atau biorevitalisasi. Kedua prosedur memiliki efek yang berbeda pada kulit wajah, sehingga tidak benar untuk mencari kelebihan dan kekurangan mereka ketika membandingkan satu sama lain.